Blog Dunia Pendidikan

Contoh Makalah IPA tentang Perubahan Sifat Benda

KATA PENGANTAR
Assalamualaikum Wr. Wb
Puji syukur saya panjatkan kehadirat Allah SWT atas rahmat dan karunia-Nya. Shalawat serta salam selalu tercurahkan kepada Nabi Muhammad SAW beserta keluarganya, para sahabatnya serta kami selaku umatnya. Semoga kita mampu meneladani beliau sebagai manusia yang berguna.
Adapun tujuan makalah ini di buat yaitu untuk memenuhi salah satu tugas individu dari mata kuliah Komputer dan Media Pembelajaran dengan judul Perubahan Sifat Benda.
Makalah ini tentu tidak akan berhasil tanpa bantuan dan dukungan dari berbagai pihak. Terima kasih saya ucapkan kepada dosen pengampu Ibu Susilawati, M.Pd yang telah memberikan tugas kepada saya dan semua pihak yang telah membantu memberikan saran serta masukan untuk menyempurnakan makalah ini.
Saya menyadari bahwa makalah ini masih banyak kekurangan. Oleh karena itu, saya sangat mengharapkan adanya saran dan kritik yang sifatnya membangun, agar makalah ini menjadi lebih baik dan berguna di masa yang akan datang.
Cirebon, 14 Desember 2013
Penyusun
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ……………………………………………………………………… i
DAFTAR ISI ………………………………………………………………………………….. ii

BAB I      PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah………………………………………………… 1
B. Rumusan Masalah………………………………………………………… 1

C. Tujuan………………………………………………………………………… 1

BAB II PEMBAHASAN

A. Sifat Benda Padat, Cair dan Gas……………………………………. 2

B. Faktor Penyebab Perubahan Sifat Benda………………………… 3

C. Perubahan Sifat Benda yang Bersifat Sementara dan Tetap. 5

A. Kesimpulan…………………………………………………………………. 9

B. Saran …………………………………………………………………………. 9

DAFTAR PUSTAKA


BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
IPA merupakan suatu ilmu yag membahas tentang gejala-gejala alam yang disusun secara sistematis berdasarkan pada hasil percobaan dan pengamatan yang dilakukan oleh manusia.
IPA tidak bisa hanya berbentuk sebuah konsep saja namun pembelajaran IPA secara praktek juga harus diterapkan. Secara tidak disadari kegiatan sehari-hari yang kita lakukan semuanya mengandung IPA. Jadi, bisa dikatakan bahwa IPA ada di sekitar kehidupan kita.
Salah satu contoh IPA ada di kehidupan kita sehari-hari adalah dengan adanya perubahan wujud benda. Seperti berubahnya air menjadi es, es yag mencair, proses terjadinya hujan, dan masih banyak lagi kejadian lainnya. Agar kita mendapatkan pengetahuan yang lebih lagi maka sebaiknya kita mempelajari tentang perubahan wujud benda.
B. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang di atas, maka rumusan masalahnya adalah sebagai berikut:
1. Bagaimana sifat benda padat, cair dan gas?
2. Apa saja faktor penyebab perubahan sifat benda?
3. Apakah yang dimaksud dengan perubahan sementara dan perubahan tetap?
C. Tujuan
Berdasarkan latar belakang di atas, maka tujuan penulisan makalah ini adalah sebagai berikut:
1. Mengetahui sifat benda padat, cair dan gas.
2. Mengetahui faktor penyebab perubahan sifat benda.
3. Mengetahui perubahan sementara dan perubahab tetap.
BAB II
PEMBAHASAN
A. Sifat Benda Padat, Cair Dan Gas
Di alam ini terdapat tiga wujud benda, yaitu padat, cair dan gas. Masing-masing benda mempunyai sifat yang berbeda-beda. Sifat ketiga wujud benda tersebut adalah:
1. Sifat benda padat
Benda padat mempunyai bentuk dan ukuran yang tetap. Contohnya kayu, buku, dan batu. Bentuk dan ukuran benda tersebut tetap walaupun dipindahkan tempatnya.
2. Sifat benda cair
Benda cair memiliki ukuran yang tetap, namun bentuknya berubah-ubah sesuai dengan wadah yang ditempatinya. Contohnya air. Apabila air 1 liter dimasukan kedalam botol maka bentuknya seperti botol dan volumenya tetap 1 liter. Jika dipindahkan kedalam kaleng maka volumenya tetap 1 liter namun bentuknya seperti kaleng.
3. Sifat benda gas
Benda gas memiliki bentuk dan ukuran yang berubah-ubah. Contohnya udara di dalam balon, bentuknya seperti balon dan menempati seluruh ruangan balon.
Sifat benda padat, cair dan gas di atas dapat kita tuliskan dalam bentuk tabel seperti berikut:
Wujud benda
Ukuran
Bentuk
Padat
Tetap
Tetap
Cair
Tetap
Berubah
Gas
Berubah
Berubah
B. Faktor Penyebab Perubahan Sifat Benda
Wujud benda tidak selalu tetap. Setiap benda yang mendapat perlakuan tertentu pasti akan berubah baik wujud maupun bentuknya. Benda dapat berubah wujud, misalnya dari benda padat berubah menjadi benda cair ataupun sebaliknya. Perubahan wujud benda juga menyebabkan perubahan sifat benda. Berikut diagram perubahan wujud benda.
1. Mencair (melebur)
Mencair adalah peristiwa perubahan wujud dari padat menjadi cair. Contoh: es dipanaskan berubah menjadi air.
2. Membeku
Membeku adalah peristiwa perubahan wujud cair menjadi padat. Contoh: air yang didinginkan (dimasukan ke dalam freezer) akan membeku menjadi es batu.
3. Menguap
Menguap adalah peristiwa perubahan wujud dari cair menjadi gas. Contoh: pakaian yang basah setelah dijemur menjadi kering.
4. Mengembun
Mengembun adalah peristiwa perubahan wujud gas menjadi cair. Contoh: gelas yang berisi es pada dinding bagian luarnya terdapat titik-titik air.
5. Menyublim
Menyublim adalah peristiwa perubahan wujud padat menjadi gas atau sebaliknya. Contoh: kapur barus.
Sebuah benda dapat mengalami perubahan sifat. Perubahan sifat benda meliputi warna, kelenturan dan bau. Perubahan tersebut dipengarauhi oleh beberapa faktor:
1. Pemanasan
Pemanasan suatu benda akan menimbulkan perubahan pada benda. Pemanasan pada benda padat dapat mengubah wujud benda menjadi cair. Contonya lilin, es, dan mentega yang dipanaskan akan menjadi cair. Wujud benda cair apabila dipanaskan maka akan berubah menjadi gas. Contonya air yang dipanaskan akan menjadi uap air. Benda-benda tersebut apabila mengalami proses pemanasan maka sifat dari benda tersebut akan berubah.
2. Pendinginan
Benda yang bersifat cair akan berubah manjadi padat dan keras jika didinginkan. Air merupakan zat cair dan es adalah benda padat. Sifat es berbeda dengan sifat padat. Jadi sifat air berubah setelah mengalami proses pendinginan.
3. Pembakaran
Pembakaran suatu benda akan menyebabkan perubahan pada benda. Kertas yang dibakar akan berubah menjadi abu. Sebelum dibakar sifat kertas adalah berwarna putih, dapat menyerap tinta, dan tidak rapuh. Namun setelah dibakar, kertas berubah menjadi abu yang berwarna hitam, bersifat rapuh, dan tidak dapat menyerap tinta. Plastik yang dibakar akan mejadi hitam dan kayu yang dibakar akan berubah menjadi arang atau abu.
4. Pembusukan
Pembusukan terjadi karena adanya bakteri atau jamur yang menempel. Contohnya, buah, sayuran, daging maupun makan matang. Buah dan sayuran segar akan berubah menjadi lembek ketika membusuk, begitu pula dengan daging dan makanan matang. Pembusukan juga menyebabkan benda berbau busuk dan berlendir. Proses pembusukan mengubah sifat-sifat dari benda.
Pada makanan tertentu mikroorganisme sengaja ditambahkan. Misalnya, untuk membuat tapai singkong yang lunak dan empuk, maka ditambahkan ragi pada singkong yang keras.
Beberapa cara untuk memperlambat proses pembusukan:
a. Dimasukkan kedalam ruangan yang bersuhu rendah/dingin (kulkas).
b. Diawetkan melalui manisan.
c. Diawetkan melalui pengasinan seperti ikan asin
5. Pengaratan oleh oksigen dan air
Pengaratan akan menyebabkan perubahan pada benda. Besi dan baja jika tidak di cat akan mudah berkarat. Pengaratan disebabkan proses oksidasi oleh oksigen dan air. Karat akan mengubah sifat besi dan baja yang semula kuat menjadi kerupus. Warna besi dan baja juga berubah manjadi coklat kekuningan atau hitam.
6. Pemberian tekanan
Pemberian tekanan pada benda yang keras dapat berubah menjadi lunak. Seperti tulang dan duri yang menjadi lunak setelah dimasak dalam panci bertekanan tinggi (panci presto).
7. Penambahan air
Pencampuran air pada suatu bahan akan menyebabkan perubahan suhu. Semen dicampur air suhu akan meningkat sehingga dari serbuk menjadi padat. Karbit apabila diberi air maka akan melepaskan gas. Sehingga mudah terbakar. Contoh lainnya adalah ketika gula yang berupa kristal padat ditambah air dan kemudian diaduk maka gula tersebut akan melarut.
C. Perubahan Sifat Benda Yang Bersifat Sementara dan Bersifat Tetap
Akibat berinteraksi dengan air, udara, api, atau benda lain, suatu benda dapat berubah wujud. Perubahan tersebut dibedakan menjadi dua, yaitu perubahan sementara dan perubahan tetap.
1. Perubahan sementara
Perubahan benda bersifat sementara artinya bahwa bentuk benda yang mengalami perubahan dapat berubah kembali kebentuk awalnya. Contoh perubahan sementara adalah:
a. Air yang didinginkan akan berubah wujud menjadi es. Sebaliknya jika es dibiarkan di udara terbuka atau dipanaskan akan berubah kembali menjadi air.
Dipanaskan Didinginkan
Uap Air Air Es














Didinginkan Dipanaskan
Air dapat berubah menjadi tiga wujud, yaitu padat, cair dan gas. Air dalam wujud padat berupa es, berwujud cair berupa air dan berwujud gas berupa uap air. Es, air dan uap air terdiri atas zat yang sama, tetapi wujudnya berlainan. Perubahan wujud dari air menjadi es kemudian mencair lagi da akhirnya menguap tersebut dinamakan perubahan fisika. Perubahan fisika artinya perubahan zat yang tidak menghasilkan zat jenis baru. Perubahan yang terjadi hanya bersifat sementara.


cvhbvhg.jpg

Perubahan sementara yang terjadi pada air juga dapat kita amati pada proses terjadinya air hujan
Awan terbentuk dari air yang menguap. Karena panas sinar matahari. Uap air dari laut, sumber air, tanah, maupun tumbuhanberkumpul di udara membentuk awan. Karena suhu udara yang dingin maka uap air berubah menjadi kristal-kristal es. Jika sudah penuh, maka kristal es jatuh kebawah dalam bentuk titik-titik air hujan.
b. Gula atau garam dapat larut dalam air. Sebaliknya jika air diuapkan, akan mendapatkan kembali gula atau garam.
c. Pada pengecoran logam lempengan besi dipanaskan pada suhu tinggi sehingga mencair. Kemudian cairan besi dimasukkan dalam cetakan lalu didinginkan sehingga wujudnya kembali menjadi logam padat.
Perubahan benda bersifat sementara disebut juga dengan perubahan wujud benda yang dapat bolak-balik atau perubahan fisika.
2. Perubahan tetap
Perubahan benda bersifat tetap artinya benda mengalami perubahan dan tidak bisa kembali seperti semula. Perubahan wujud benda yang dipanaskan atau disebabkan oleh faktor-fakror lain akan kehilangan sifat-sifat asalnya dan tidak bisa kembali lagi. Perubahan tetap disebut juga sebagai perubahan wujud benda yang tidak dapat bolak-balik atau perubahan kimia. Contoh perubahan tersebut antara lain:
a. Pembusukan buah-buahan
Buah-buahan yang didiamkan selama beberapa hari di tempat terbuka akan membusuk. Wujudnya menjadi rusak (berubah warna, berair dan lunak) serta berbau tidak sedap. Pembusukan juga bisa terjadi peda hewan dan tumbuhan. Pembusukan disebabkan oleh bakteri dan jamur atau faktor alam.
Jadi pembusukan termasuk kedalam perubahan tetap karena tidak bisa kembali seperti semula. Buah yang busuk tidak bisa segar kembali.
b. Pengolahan makanan atau pemasakan
Pengolahan makanan juga termasuk kedalam perubahan tetap. Bahan makanan yang sudah dimasak tidak bisa kembali lagi. Contohnya, memasak nasi. Beras yag sudah menjadi nasi tidak bisa menjadi beras kembali.
c. Pembakaran benda
Pembakaran suatu benda dapat menghasilkan zat baru yang memiliki sifat berbeda. Contohnya adalah:
1) Kertas dibakar menjadi abu. Abu tidak dapat berubah wujud menjadi kertas kembali.
2) Kayu atau lidi dibakar jadi arang atau abu. Arang atau abu tidak bisa menjadi kayu atau lidi kembali.


BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
Di alam ini terdapat tiga wujud benda, yaitu padat, cair dan gas. Ketiga wujud tersebut memiliki sifat yang berbeda-beda.
Benda dapat berubah wujud, misalnya dari benda padat berubah menjadi benda cair ataupun sebaliknya. Perubahan wujud benda juga menyebabkan berubah pula sifat benda tersebut.
Perubahan benda terbagi menjadi dua, yaitu perubahan sementara dan perubahan tetap.
B. Saran
Makalah ini ditujukan untuk generasi selanjutnya. Agar mereka mengetahui bahwasanya IPA itu ada disekitar kita bahkan tanpa disadari hal-hal kecil seperti di atas termasuk kedalam IPA dan bisa di jelaskan secara ilmiah.


DAFTAR PUSTAKA
Arifin, Mulyati, Dkk. (2009). Ilmu Pengetahuan Alam Dan Lingkunganku. Jakarta: Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional
Priyono Amin, Katrin, Choirul. (2009). Ilmu Pengetahuan Alam Jilid 5 untuk SD dan MI Kelas V. Jakarta: Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional
Priyono, Titik. (2010). Ilmu Pengetahuan Alam 5 untuk SD dan MI Kelas V. Jakarta: Pusat Perbukuan Kementrian Pendidikan Nasional
Rositawaty, S, Aris Muharam.(2008). Senang Belajar Ilmu Pengetahuan Alam. Jakarta: Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional
Winarti Wiwik, Joko, Widha. (2009). Ilmu Pengetahuan Alam untuk SD Kelas V. Jakarta: Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional
Yousnelly Putty, Dian, Zuneldi. (2010). IPA Ilmu Pengetahuan Alam 5 SD Kelas V. Jakarta: Yudhistira
Tag : MAKALAH IPA
Iklan 655 x 60
1 Komentar untuk "Contoh Makalah IPA tentang Perubahan Sifat Benda"

Back To Top